Metamorfosis kebaikan

Wednesday, July 20, 2011

JANJI KITA : Cinta Pertama




::TAMMAT::

p/s: penulis sudah lupa segala-galanya,jalan cerita,peristiwa.maaf.

Monday, July 18, 2011

‘Culture Shock’

"Eh kenapa program da'wah jadi macam ni?"

Hati aku selalu sahaja mengomel bila melihat apa yang terjadi.

Bukan apa,Cuma agak terkejut sebab apa yang berlaku tidak seperti apa yang aku harapkan.

Mungkin expectation aku terlalu tinggi bagi 'mereka' di sini.

Kadang-kadang pelik juga, usaha yang sepatutnya dijalankan di 'sana' sama

Sahaja dengan apa yang kami usahakan di 'sini'.

Hakikatnya keadaannya berbeza.

Apakah?

Berbeza?apa yang kau cakap ni Fathihi?

Malaysialah Fathihi, sama sahaja.

Dah lah tak cukup ilmu, tak pandai, Unimas pulak tu.

Biasalah tanggapan manusia padaku. Sudah lali. Ahh biarkan.

Da'wah ini sangat indah. Namun inginkannya berkesan perlukan penelitian yang benar.

Keadaannya (waqi') yang ingin didakwahkan.

Objek da'wah (mad'u). semuanya perlu ditimbang tara agar kelaksanaannya lancar.

Walaupun kita semua sedar akan hidayah itu adalah hak milik kekal Allah, namun

Kita jua perlu berusaha, bukan meletakkan tawakal pada tempat yang salah.

Dan jikalau Rabb-mu menghendaki, tentulah semua orang yang di muka bumi seluruhnya beriman.

Maka apakah kamu (hendak) memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semuanya?

Dan tidak ada seorang pun akan beriman kecuali dengan izin Allah dan Allah menimpakan

kemurkaan kepada orang-orang yang tidak mempergunakan akalnya.

(10:99)

Usaha tanpa tawakkal,usaha kemudian baru tawakal, dan tiada usaha kemudian tawakal adalah konsep yang salah.

Usaha perlulah diiringi bersama-sama sepenuh kebulatan tawakal pada Allah.

KepunyaanNyalah segala rahasia langit dan bumi.

Dan kepadaNyalah dikembalikan segala perkara.

Oleh karena itu pujalah dia dan bertawakallah kepadaNya.

Tuhanmu tidak akan alpa terhadap apa yang kamu kerjakan.

(Surah Hud : 123)

Keadaan. Situasi.

Ayuh kita singkap kembali sirah Rasulullah,para sahabat, dan umat-umat sebelum kita.

Kita lihat zaman Mekah,kenapa Rasulullah tidak berda'wah secara terang-terangan?

Kerana seandainya Rasulullah syahid dibunuh, siapa lagi yang mahu perjuangkan agama islam?

Sedangkan pada masa itu masih lagi para sahabat yang menjadi tulang belakang (qaedah sulbah)da'wah masih lagi

Dalam proses pemantapan iman mereka.

Kita pergi pula zaman Umaiyyah,zaman Abdullah bin Ibni Mubarak dan Fudhail bin Iyyad.

Kenapa Abdullah menegur Fudhail yang tidak pergi berperang tetapi tinggal di rumah

Dan menangis-nangis merintih di hadapan Allah? Sedangkan itu baik?

Syair Abdullah bin ibni Mubarok kepada Fudhail bin Iyadh

Wahai orang yang sedang beribadat di dua tanah haram (haramain),
Jika kamu melihat kami nescaya kamu faham bahawa kamu hanya bermain-main di dalam ibadahmu.
Orang-orang itu membasahi lehernya dengan air mata,
Sedang tengkuk kami berlumuran dengan
darah,
Dia memenatkan kudanya di dalam sia-sia(menuju ke masjid),
Sedangkan kuda-kuda kami penat di hari peperangan,
Kamu berbau harum dengan minyak wangi,
Sedangkan minyak wangi kami adalah peluh kuda dan
debu yang terbaik di medan peperangan.

Telah datang kepada kami sabda Nabi kita,

Kata-kata yang benar, tepat dan bukan dusta:

"Tidak akan bertemu debu kuda pada hidung seseorang, dengan asap neraka yang
menyala."

Kitab Allah ini telah menyebut di hadapan kita bahawa :

"Orang yang mati syahid itu tidak mati." Ini bukan satu dusta.


Kenapa? Ini kerana pada zaman itu, priority da'wahnya adalah melalui jihad.

Kita ke India pula, kita melihat usaha Syeikh Maulana Zakaria Ilyas.

Maulana Zakaria melihat, berlakunya keruntuhan akhlak dikalangan rakyat india

Kerana mereka meninggalkan kewajipan mereka ke masjid. Masjid lengang tiada ahli ibadat.

Maulana Zakaria sedar dan menubuhkan 'tabligh',dimana jamaah yang menyeru umat ke masjid.

Zaman Abbasiyyah, terkenal dengan kekayaan ilmu.

Makanya priority da'wahnya adalah mencari ilmu dan segala apa jenis research.

::KESEDARAN MENCORAK JALAN KERJA KITA::

Objek da'wah. Mad'u.

Aku ambil sedikit daripada buku "Fiqih Da'wah",karya Sheikh Jumáh Amin Abdul Aziz, Naib Ikhwanul Muslimin.

Allah telah menjadikan tahapan-tahapan da'wah itu sesuai dengan objek da'wahnya:

Bagi golongan yang menerima al-Quran,tidak menentang malah tidak menolak,caranya adalah dengan berhikmah.

Bagi golongan yang terima da'wah,tapi sering lalai dan lengah-melengahkan.caranya dengan memberinya nasihat yang

Baik, memberitahunya ayat perintah atau larangan beserta janji dan ancaman sebagai MOTIVATOR.

Bagi yang menentang dan tidak percaya, berdebatlah dengan cara yang lebih baik.

Dan Rasulullah adalah sebaik-baik penda'wah yang amat faham dengan orang yang hendak dida'wahkan.

Bagaimana corak berda'wah dengan orang yahudi, pembesar quraisy, hamba-hamba. Subhanallah.

Hebat! Bukan senang. seandainya da'wah pada robot Bumblebee, tidak pun Optimus Prime, senang sahaja,

Kerana tidak melibatkan HATI DAN PERASAAN. Tekan on lepas tu da'wah lah,record lepas tu off. Piece a cake.

Tapi manusia, dengan berbagai ragamnya, berbagai masalahnya, dengan berbagai kepalanya perlukan skill untuk handle mereka.

Rasulullah sebaik-baik qudwah.(kerja rumah,cari kisah-kisah Rasulullah ye J )

::SEORANG DAIE HARUS BERLAPANG DADA DENGAN OBJEK DA'WAHNYA::

Mungkin aku dah 'setahun lebih' bertarbiyyah di 'sini' sudah lupa dengan arus perkembangan

Di 'sana' kot.

Berlapang dadalah. Mungkin banyak lagi yang aku tak bisa mengerti.

Aku masih lagi jahil dalam bab-bab ni.

Namun janganlah sampai idea tempelan manusia durjana jadi perjuangan.

Sedangkan perjuangan kita sangat jelas. Bukan ke atas perkara furu',namun

PERKARA ASAS yang ramai lagi 'tidak mampu' mengerti.

Kemudian berbangga-bangga. Ni umum tau,tiada kaitan dengan sesiapa.

Aku risau mereka keliru. Aku cuba menerangkan, namun dikata berdebat.

Heh!aku nak berdebat?aku tak suka berdebat ok. Melainkan yang hak inshaALLAH.


"Kami juga telah menyaksikan pelbagai rupabentuk penyelewengan dan penyimpangan

Daripada jalan dan manhaj da'wah yang sahih dan asli. Penyelewengan itu juga berlaku

Ke atas sesetengah pendokong da'wah, tetapi mereka sering mendakwa bahawa mereka

Masih berada di atas jalan da'wah yang sahih dan asli malahan menuduh orang lain yang

Melakukan penyelewengan. Sebenarnya penyelewangan bermula dalam bentuk yang kecil

Lagi halus , kemudian melata, meningkat lalu membesar dari masa ke semasa dan zaman ke

Zaman" (Jalan Da'wah:Antara keaslian dan penyelewengan::Mustafa Masyhur)


Aku tak berkata aku betul, cumalah pandangan daripada manusia kerdil lagi hina,

Yang sentiasa cuba untuk menanggalkan cermin mata 'kekaburan' dalam kekeliruan.

Wallahua'lam.

Aku lemah, bimbinglah daku.

“Maka istiqomah (tetaplah) engkau (Muhammad) (di jalan yang benar), sebagaimana telah diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang bertaubat bersamamu, dan janganlah kamu melampaui batas. Sungguh, Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.”
[QS Hud, 11:112]

::Kuiz::

Kenapa Rasulullah pilih Saidina Abu Bakar sebagai penggantinya,sedangkan ada lagi yang

Punyai gaya kepimpinan yang hebat seperti Saidina Umar dan Abu Ubaidah?hehehe

Friday, July 15, 2011

UNTUKMU MAWAR BERDURI




Akhir-akhir ini saya merasa senang melihat kebanjiran nama indah, ruang pena bergelar mawar berduri dan seumpama dengannya. Saya melihat dari sisi positif, setiap orang mahu berusaha ke arah kebaikan. Semoga cerita saya dapat dijadikan satu perkongsian buat kalian.

Saya juga dahulu seorang remaja, jiwa yang selalu ingin merasa dikasihi dan disayangi. Tetapi, saya selalu diingatkan oleh tarbiyyah keluarga untuk selalu menepis perasaan yang singgah. Bukan tidak meraikan naluri yang hadir, cuma menyimpan seketika sebelum tiba waktunya. Melihat ada dikalangan rakan-rakan yang mula bercinta, berdating dan meninggalkan fokus utama sebagai pelajar membuatkan saya mula meletakkan tanda aras bagi diri saya supaya dapat mengelakkan diri dari terjebak dengan budaya couple.

Saya juga dahulu seorang remaja, banyak perkara yang menjadi gejolak hati membuatkan saya perlu berusaha untuk mencari jalan keluar dari masalah ini. Saya bukanlah dikategorikan sebagai perempuan yang cantik, namun setiap perempuan itu ada kelebihannya yang tersendiri. Semasa mengadakan discussion group atau dikenali sebagai study group, saya tergamam apabila sahabat lelaki saya meluahkan rasanya. Saya tidak mengenali ramai lelaki dan saya hanya berkawan dengan lelaki yang saya temui secara tidak sengaja, (seperti rakan sekelas) tetapi persahabatan itu tetap mempunyai garisan pemisah.

"Awak ada ciri-ciri yang saya nak jadikan isteri."

Dalam keadaan yang masih dihambat kesibukan sebagai pelajar, saya disentak persoalan sebegitu. Kalau sebelum ini, menerima kiriman surat dari secret admire, menerima kiriman salam dari para ikhwah, saya tidak mengendahkannya. Walau di hati bimbang perasaan ini akan melonjakkan lompatan syaitan atas kegirangan menundukkan hamba Allah, hati saya terus meruntun hiba dalam solat. Saya berusaha untuk menghilangkan setiap rasa yang mampir dengan segera solat tahajud dan taubat.
“Ya ALLAH, bantulah hambaMu yang lemah ini...tetapkanlah hati hamba pada jalanMu ya ALLAH..”


Saya bimbang dan khuatir, kerana sabda Rasulullah bahawa tiada yang lebih besar dari fitnah wanita. Maka, saya selalu dihantui menjadi fitnah kepada ar-rijal walaupun saya tidak berkawan rapat dengan lelaki. Maka, sedari usia 17 tahun saya berusaha untuk istiqamah melantunkan bait-bait doa dan pengharapan semoga Allah menutup jalan-jalan fitnah kepada saya.

Sehingga berusia 17 tahun, akhirnya saya diajar oleh seorang akhawat yang selalu bersimpati dengan keadaan saya yang katanya seperti manisan yang dihurung semut. Disaat saya menangis dan meluahkan perasaan, akhawat tersebut tidak pernah lupa untuk mengingatkan bahawa setiap yang hadir hanyalah ujian bagi menguji kesungguhancinta saya pada Allah. Saya redha, walaupun terus menangis hiba. Hanya Allah yang mengetahui.

Akhawat yang simpati itu mengajar saya untuk melafazkan doa;
"Allahummaj'alni hubbak wa hubba man ahabbak waj'al hubbaka ahabba ilayya minal maail baridi."
Dimana pengertian doa ini, Ya Allah kurniakan kepada ku cinta Mu, dan kurniakanlah kepada ku cinta insan yang mencintai diri Mu, dan jadikanlah cinta Mu pada ku lebih aku sukai dari air sejuk. Wallahua'lam.

Saya cuba menghindarkan diri dari semua aktiviti luar yang melibatkan para ikhwah.

Saya akur, saya selalu mengikrar pada diri untuk terus berdoa dan berharap. Sehinggalah suatu hari jalan 'jodoh' diberikan kepada saya. Saya solat istikharah dan merasa mungkin dialah jodoh saya, namun di sebalik semua itu ada pelbagai mehnah yang mengiringi sehingga hati saya berbolak balik apakah hikmah di setiap perkara tersebut. Tidak terjawab setiap persoalan yang menghantui saya, sehingga akhirnya saya meminta supaya Allah memberi jalan untuk saya, tunjukkan kekurangannya, singkapkan kekurangannya agar saya mampu untuk berkata TIDAK.

Akhirnya, satu per satu kekurangannya diperlihatkan. Saya tidak berkata dia tidak layak untuk saya yang serba kekurangan tetapi saya meletakkan harga yang sungguh mahal untuk menawarkan cinta kepada mana-mana lelaki. Saya bukanlah gadis solehah, tetapi saya mengharapkan agar saya diberikan kekuatan untuk mengikut langkah seperti srikandi agung yang harga cinta mereka adalah Allah.

Saya tidak sekuat srikandi pejuang agama namun rantaian perjuangan mereka yang saya susuri melalui kitab sirah sangat mengagumkan. Saya terus berdoa dan berdoa kepada Allah, tiada henti sehingga adakalanya saya seperti anak kecil yang berhajatkan sesuatu yang terlalu besar.


Saya pernah ditanya ramai orang, apakah ciri-ciri lelaki yang saya mahu jadikan sebagai suami. Saya tidak menyambut soalan itu dengan jawapan sebaliknya saya membuat muhasabah diri. Bukankah lebih baik saya memberi fokus untuk menjadi anak yang solehah, seterusnya berusaha untuk menjadi isteri solehah yang akan mendidik anak-anak sebagai ibu yang solehah. Saya meletakkan soalan mereka kepada saya, apakah saya layak dan mampu mendidik diri saya menjadi solehah?

Apakah kini ibubapa saya telah mendapat anak solehah?
Apakah suami saya kelak akan mendapat isteri solehah?
Apakah anak-anak saya kelak akan mendapat ibu solehah?


Saya berbesar hati dan berterima kasih pada setiap yang pernah bertanya kesudian diri ini menjadi sayap kiri pada perjuangan mereka. Namun, satu yang tidak mereka beratkan ialah ibubapa saya. Telah saya ikrarkan bahawa cinta saya harganya sangat mahal, untuk Allah.

"keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibubapa"

Saya mahu mendapat keredhaan ibubapa yang selama ini memberikan kasih sayang secara eksklusif, mahal dan tiada setara dengannya. Makhluk Allah yang begitu saya muliakan selain Rasulullah. Mereka hampir dengan hati yang mahu membeli hati saya tanpa dahulu membeli hati kedua ibubapa saya, itu kesalahan terbesar mereka di mata saya.

Saya penat bersoal jawab dengan rakan, taulan, kenalan dari pelbagai latar belakang sehingga akhirnya saya meminta keizinan dari kedua ibubapa saya untuk menyarung cincin di jari saya. Bukan untuk mengaburi mata insan lain tetapi untuk mencari helah dari terus-terusan diberi pelawaan untuk menuju gerbang rumahtangga. Ibubapa saya memberi keizinan tersebut, dan saya aman seketika. Pada setiap yang hampir, saya hanya tersenyum dan menunjukkan jari manis saya yang sudah tersarung sebentuk cincin.


Saya tidak menipu tetapi saya membuat helah. Walaupun ada dikalangan sahabiah marah dengan tindakan saya, ada juga dikalangan keluarga yang tidak menyetujui tindakan saya yang seakan-akan 'declair' bahawa sudah ada yang mengisi kekosongan 'tersebut' namun saya pujuk juga hati yang terluka dengan mengatakan, ia dengan izin ibubapa yang lebih memahami hati anak gadis mereka.

"Kalau dah pakai cincin di jari manis, nanti bertunang dan menikah nak sarung di jari mana lagi?

"Nanti orang nak 'tanya' pun tak berani, dah pakai cincin awal-awal."

Saya telan kata-kata itu, adakala saya meluahkan segugus perasaan pada ibubapa tetapi mereka tenang sahaja. Dan saya tidak akan melupakan kata-kata bapa saya.

"Hanya yang berani untuk bersua dengan keluarga untuk bertanya 'status sebenar' sahaja akan mengetahui, dan dialah yang paling bersungguh."

Akhirnya, sehingga itu saya menutup kamus tentang jodoh kerana saya aman dengan janji Allah, saya merasa tenang dengan kata-kata bapa sebagai wali mujbir mengatakan bahawa hanya yang BERANI dan BERSUNGGUH sahaja mampu untuk tahu perkara sebenar. Saya biarkan sahaja persoalan jodoh.

Di saat sahabiah lain bercerita mengenai status isteri solehah, saya tidak menceburkan diri kerana saya sedang bermujahadah untuk mendapatkan status anak solehah.

Pelik bukan, kita selalu berusaha untuk mendapatkan sesuatu yang jauh dari kita tetapi kita tidak memanfaatkan apa yang hampir dengan kita. Sebagai anak gadis, apakah lebih manis apabila kita memberi seluruh usaha solehah untuk menjadi anak solehah kerana seorang anak yang tolehah tidak akan mampu dengan lafaz ijab dan qabul terus berubah menjadi isteri solehah, ianya perlu pada lentur nafsu dan ego.

Apabila ibubapa meredhai diri kita, insya Allah kelak suami juga akan mudah untuk meredhai kita kerana kita sudah berusaha untuk menjadi anak solehah, kemudian meletakkan diri di tempat berbeza, usahanya masih menggunakan aras yang sama iaitu menjadi solehah. Kalau kita tidak mampu menjaga hati dan perasaan ibubapa, adakah kita mudah untuk melentur diri untuk memuaskan hati dan perasaan seorang suami?

Saya menghilangkan diri di tengah kesibukan sahabiah lain yang sedang menyiapkan diri untuk menuju gerbang rumahtangga. Saya menyorok dari setiap lenturan emosi dan akhirnya saya hanya punya satu kekuatan iaitu menanam yakin pada Allah.

Siapa saja jodoh saya bukan pilihan saya, bukan juga pilihan
ibubapa saya tetapi pilihan Allah untuk saya.
Dan harga cinta saya terlalu mahal, untuk Allah. Bagi membeli hati saya, dia haruslah terlebih dahulu membeli hati ibubapa saya kerana saya masih mempunyai ibubapa yang berkuasa mutlak atas diri saya. Mereka berhak ke atas setiap perkara yang bersangkutan dengan urusan dunia juga akhirat saya.

Dalam kesibukan menghilangkan diri di tengah hiruk pikuk keadaan, saya diberitahu oleh bapa saya tentang lamaran seseorang. Saya cuba menenangkan diri, mencari tahu siapa orang yang BERANI dan BERSUNGGUH tersebut. Bapa saya menjadi orang yang paling mendamaikan, ibu pula bertindak menjadi penasihat.

Akhirnya, telah Allah beritakan bahawa yang paling BERANI dan BERSUNGGUH itu ialah orang yang telah membeli hati ibubapa saya. Bukan membeli hati saya seperti sebelum ini.

Saya katakan kepada ibubapa, mereka telah membeli hati ibu dan bapa saya tanpa membeli hati saya tetapi saya akan menghadiahkan cebisan hati saya untuknya. Dia tidak berjual beli dengan saya tetapi dia berjual beli dengan Allah, kerana saya telah katakan seperti awal tadi, cinta saya untuk Allah. Dan sebagai pembeli budiman yang membeli cinta Allah, saya menghadiahkan kalungan penghargaan untuknya dengan memberikan cebisan hati saya untuknya tidak lain atas kerelaan dan keredhaan ibubapa yang mengharapkan bahawa dia adalah pilihan Allah untuk saya.

Pada si mawar yang berusaha untuk menjadi mawar berduri, pesan sayabersungguhlah membenteng diri walau ada ketika dan masa ada kumbang yang cuba menyentuh duri yang memagari dirimu, bukan mereka tak tahu tajamnya sakit tusukan durimu tetapi mereka rasakan bahawa itu adalah usaha.


Ada kumbang yang sekadar memberi salam dan berlalu.
Ada kumbang yang singgah bertanya kesudian mawar indah.
Ada kumbang yang mahu menguji sejauh mana tajamnya durimu.


Anggaplah setiap yang hampir adalah UJIAN untuk lebih bersama dengan Allah, supaya lebih akrab dengan Allah. Yakinlah, Allah sentiasa ada untuk mendengar suara hati kita. Bahagialah atas ujian Nya kerana janji Allah, setiap kesulitan akan diiringi dengan kemudahan.

Pesan saya, teruslah memagari diri dan jangan biarkan sehingga kumbang-kumbang itu membuatkan jasadmu terluka dengan usikan-usikan liar.


Saya minta sedikit, tetapi Allah berikan kepada saya jauh lebih besar dari apa yang saya pohon. Satu saja yang ingin saya katakan, cintakan Allah tiada kecewa.
.................

Ana mahu dedikasikan perkongsian ini dalam blog kerana ana sayangkan ukhtun di luar sana, ukhtun fil islam yang sedang bermujahadah. Semoga kita sama-sama memberi cinta kepada Allah. Ana sempat bold beberapa part yang ana anggap sebagai 'penting'.
Wallahualam.
K.A.S.I.H. I.B.U. M.E.M.B.A.W.A. K.E. S.Y.U.R.G.A.
K.A.S.I.H. A.Y.A.H. T.I.A.D.A. B.E.R.T.E.P.I.
K.A.S.I.H. R.A.S.U.L. H.I.N.G.G.A. M.A.T.I.
K.A.S.I.H. I.L.A.H.I. K.E.K.A.L. A.B.A.D.I.~(^-^)

::SUMBER::
http://niqobgirl.blogspot.com/

Monday, July 11, 2011

JANJI KITA : istimewa tiada dua



“Assalamua’laikum,nama saya Hairul,boleh kita berkenalan?” bicara Hairul. Memang bukan resmi dia memulakan perbualan dengan orang yang dia tidak kenal, namun kecintaannya kepada akhlak pemuda tersebut menjadi assebab untuk dia memberanikan diri.

“Waa’laikummussalam warahmatullah. Ohh sudah tentu boleh. Nama aku Iyyad. Iyyad Zahiruddin bin Ismail. Tak payahlah ber’saya-saya-awak-awak’ ni. Kitakan lelaki.” Katanya sambil tersenyum. Bibirnya yang tebal menambah lagi kemanisan dalam resepi senyumannya. Walaupun suaranya agak garau, namun ia amat sesuai dengan personalitinya. Badannya sedikit gempal. Sengaja dia menghindarkan diri daripada keformalitian, mungkin dia tahu, persahabatan itu tidak akan indah seandainya rigid dengan suasana yang skema. Susah nanti nak masuk agaknya.

“uhh. Iyyad Zahiruddin? Indahnya nama!” monolog Hairul. Iyyad dalam bahasa Arab membawa maksud sokongan atau kekuatan, dan Zahiruddin pula bermaksud pejuang agama. Jika digabungkan, maka jadilah ‘kekuatan pejuang agama’. Subhanallah. Doa Hairul moga-moga Allah zahirkan namanya pada amalannya.

“hmm,kau duduk mana ya? Maksud aku tinggal di mana?” Iyyad menyambung kembali bicara. Peramah orangnya. Pandai dia bergaul dengan orang.

“aku tinggal di Bangi. Engkau?” tanya Hairul.

“aku tinggal di Cheras. Dekat Batu 14. Alaa yang dekat dengan Sungai Congkak tu” Iyyad cuba memberi gambaran yang jelas kepada Hairul. Hairul dapat mengenalpasti, kerana Sungai Congkak tu memang port bagi Hairul sekeluarga berkelah dihujung minggu.

“ohh ok ok. Rasanya aku tahu.” Kata Hairul. Ringkas. Tabiat dia memang tidak berkata banyak.

Berkenalanlah mereka selama lebih kurang 15 minit. Tiba-tiba Iyyad memberi soalan yang tidak dijangkanya.

“Hairul. Kau main bola tak? Sekarang ni abang-abang senior buat liga bola Form 1. Kitorang kekurangan pemainlah. Joinlah petang-petang” soal Iyyad. Matanya bersinar-sinar seperti menanti sebuah harapan.

“erm, bolehlah. inshaALLAH aku join” jawab Hairul ragu-ragu. Bukan dia tidak mahu join, tapi sebenarnya Hairul kaki bangku. Tidak reti bermain bola sepak. Mana tidaknya, di sekolah rendah dahulu mana ada padang. Tempat parking guru adalah! Tapi Hairul melihat disudut lain, mungkin inilah masanya untuk dia berkenalan dengan lebih rapat, bukan sahaja dengan Iyyad, malahan dengan seluruh ahli kelas.

vvvvvvvvvvvvvvv

“priitttttttttt” panjang wisel ditiup oleh Abang Fadil, merangkap pengadil perlawanan memulakan pertandingan. Perlawanan antara kelas 1 Ali dengan 1 Umar.

Hairul yang diletakkan diposisi striker rasa gementar dan risau. Risau takut-takut dia akan mengecewakan pasukannya, dan risau juga menjadi bahan ejekkan.

“Iyyad!! Pass bola dekat aku!!” jerit Fauzan. Bola sampai di kaki Fauzan, kepalanya didongakkan, mencari rakan pasukannya yang bebas daripada jagaan defender untuk dipass . ke kanan ke kiri matanya meliar, tercari-cari. Akhirnya dia terlihat Hairul seperti kosong, dan dilambungkan segara kepadanya.

“ahh! Kenapa kau passing dekat aku!” keluh resah Hairul dibuatnya.

Namun apa yang berlaku adalah sebaliknya, tidak seperti apa yang Hairul sangkakan. Tiba-tiba kakinya seperti patuh dengan arahannya. Dia mampu menggelecek dan mampu berlari pantas. Ya! Berlari pantas! Tidak tersangka. Di sekolah dahulu, bila ada sukan tahunan, dirinya bukanlah berada dalam top list sebagai pelari pecut rumah , apatah lagi untuk acara larian panjang. Dia terlalu sibuk dengan ‘kehidupan’ caturnya, sehingga lupa untuk beriadah ke luar.

Seorang demi seorang Hairul gelecek, sehinggalah dia betul-betul berada di depan gol.

“erm,mampu ke aku skor ni?” dalam cungapan Hairul berfikir.

Dilepaskannya satu rembatan, yang nak dikatakan laju, tidak laju pun, kencang pun tidak tapi tepat ke arah gawang gol.

“prittttttttttttt. Gol!” wisel ditiup. Gooooooooooolllllll! Hairul sendiri tergamam. Tergamam dengan kemampuannya yang dia sendiri tidak terfikir.

Berlari-larianlah rakan sepasukannya kepadanya dan memeluknya. Bau peluh menhiasi sambutan mereka. Tapi apa hendak Hairul kesah, malah dia bersyukur. Dia tidak sangka dia punyai kelebihan dalam permainan yang berbentuk fizikal.

“hebatlah kau Rul!” tepuk Zamil di bahunya.

“Alhamdulillah,eh tidak ada apa-apalah. Rezeki Allah” membalasnya dengan senyuman. Merendah diri dengan nikmat Allah.

Hari demi hari, satu demi satu pasukan yang ditumpaskan. Banyak kejayaan pasukannya dibantu oleh Hairul. Dia seumpama playmaker dalam kumpulannya. Akhirnya pasukannya dinobatkan sebagai johan liga. Gembira sakan mereka meraikan kejayaan mereka bersama dihari itu. Hadiah hamper dijamu bersama-sama. Semakin erat hubungan yang terjalin. Hairul juga makin mengenali kawan-kawannya, bukan sahaja sekelas , malah semuanya. Bahkan, assabiah antara antara pelajar luar dan pelajar dalam (asrama) dilihat semakin pudar.

Peluh di mukanya dikesatkan. “Alhamdulillah,bersyukur. Bersyukur, setelah berpenat lelah, akhirnya Allah kurniakan kita kejayaan. Tahniah buat korang semua.”

“Alhamdulillah, jika tidak kerana kau, Rul, kita tidak akan menang” celah Fauzan.

“betul tu. Kau star doh!” ujar Siddiq. Minuman berkarbonat di tangannya kembali diteguk.

“ehh,jangan kata begitu. Bukan aku, bukan aku. Tapi kita bersama berjuang dalam padang tadi,kan. Bukan aku seorang. Tapi kita bersama. Team work. Malahan, kejayaan itu adalah hak milik kekal Allah, semuanya daripada Allah, masakan aku yang lemah ini bisa menjadi sebab untuk kejayaan? Sebenarnya Allah yang kurniakan kejayaan kepada kita atas usaha kita. Bersyukurlah ye kawan-kawan. Siapa bersyukur, Allah pasti akan menambahi lagi nikmat-nikmatnya.” Kata Hairul. Cuba membetulkan persepsi kawan-kawannya dilihat seperti ada kekeliruan sedikit. Firman Allah dalam surah Ibrahim ayat 7 benar-benar subur dalam hatinya.

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan , “sesungguhnya jika kamu bersyukur , niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat”

(Surah Ibrahim 14 :7 )

Seluruh pasukannya tersenyum. Tersenyum sambil mulut mereka terkumat-kamit memuji Allah.

“Alhamdulillah.” Monolog Hairul kesyukuran.

vvvvvvvvvvvvvvvv

“bangun semua. Assalamua’laikum cikgu” Rahman selaku ketua kelas member hormat apabila cikgu melangkah masuk ke kelas.

“Assalamua’laikum cikgu” suasana yang tadinya senyap kini bergema dengan suara 38 orang pelajar memberi salam.

“Waa’laikummussalam waramatullah.” Jawab Cikgu Asma. Cikgu Asma merupakan guru yang mengajarkan matapelajaran Sejarah. Kedua-dua belah tangan diangkat, menadah doa.

“baiklah, Iyyad, kamu baca doa” ujar Cikgu Asma. Lembut suaranya.

“Bismillahirrahmanirrahim. Rabbishrahlana sudurana wa yasirlana umurana, wafluh u’datammillisani yafqahu qauli. Amin” lancar bacaannya. Tiada sangkut-sangkut. Mikhraj hurujnya juga sedap didengar. Jelas.

“aminn. Bagus bacaan kamu ye Iyyad. Tapi seandainya ingin menambah lagi kecantikkan doa tu, tambahlah puji-pujian dan kesyukuran kepada Allah dan Rasulullah di depannya ye. Kita ingin meminta sesuatu daripada-Nya, namun kita tidak memuji-Nya, gelojoh,kan?” tegur Cikgu Asma. Hairul berasa kagum, kerana Cikgu Asma bukanlah guru matapelajaran Agama Islam, namun dia mampu menyampaikan sesuatu yang bermanfaat daripada kefahamannya.

“Subhanallah, hebat-hebat guru di Maahad ni.” Kagum Hairul dengan tegurannya.

Bagi Hairul, teguran dan kritikan itu adalah rezeqi daripada Allah. Itulah tandanya masih ada yang sayang pada kita. Teguran ni seumpama ular yang menjalar di bawah kaki kita sewaktu kita sedang duduk. Kita tidak perasan ,namun pihak lain yang perasan tegur kita dengan bahasa yang tidak elok.”Weh bodoh,dekat kaki kau ada ularlah! Lari lah bodoh!” kata si penegur. Dalam masa yang sama di tangan kita ada kayu. Biasanya kita akan pukul siapa? Pukul si penegur,kan? Bukan ular. Makanya ular pun patuk. Begitulah umpamanya. Seandainya kita tidak mahu belajar menerima teguran , sampai bila kita ingin terus merasa diri kita hebat dan betul? Bagi siapa yang bijak menerima teguran dan kritikan, dia adalah orang yang maju. Seumpama cermin, sentiasa dilihat untuk melihat seandainya ada kekotoran atau tidak di muka. Seandainya tiada cermin , muka akan terus kotor. Teringat Hairul kepada kata-kata Sheikh Jumáh Amin Abdul Aziz, dalam bukunya “Fiqih Da’wah”. Ringkas,tapi penuh makna

Kepada orang yang mengajari kita,

“Kenalilah Tuhanmu, perbaiki dirimu, ajaklah orang lain, dan dirikanlah daulah

Islam di hatimu, nescaya ia akan tertegak di bumimu

“Baiklah murid-murid, hari ini kita belajar Bab 2, tentang zaman Paleolitik. Buka muka surat 24 ye” kata Cikgu Asma.

gambar hiasan

Satu jam berlalu. Mata pelajaran Sejarah ini penuh dengan fakta. Banyak pelajar yang dilihat terhuyung hayang kemengantukkan. Hairul juga begitu. Kelopak matanya seumpama ada beban, asyik-asyik saja tertutup. Ada juga yang sudah syahid, terutamanya budak-budak asrama. Entah mengapa, agaknya selalu stay up belajar , tidak pun berqiamulail rasanya. Namun tidak bagi Iyyad, Iyyad kelihatan begitu bersemangat. Tangannya laju menulis nota-nota penting. Sesekali soalan diajukan kepada kelas, pasti Iyyad yang akan terlebih dahulu mengangkatkan tangan untuk menjawabnya walaupun dia sendiri tidak tahu akan hakikat jawapan yang sebenarnya. Hairul dibuai asyik memerhatikan gelagat kawan barunya.

“Kringgggggggggggggggggggg” bising bunyi loceng. Satu bunyi yang entah berapa harkat entah, namun mampu mencerahkan mata-mata yang mengantuk. Mengejutkan yang tidur menjadi segar. Memberhentikan tangan yang sedang menulis. Menutup buku yang terbuka dirinya. Dan yang paling disukai para pelajar, mampu menutup mulut cikgu yang sedang mengajar.

Cikgu Asma melihat jam dinding quartz yang berada betul-betul di atas kepalanya.”Baiklah murid-murid,jam sudah menunjukkan pukul 10. Kamu boleh berehat. Jangan lupa nota ye. Jumaat ini saya akan check.”

“Bangun semuaaa”. Lantang suara Rahman. Bunyi kerusi bergesel dengan lantai membisukan apa yang hendak disampaikan oleh Cikgu Asma.

“Terima kasih,cikgu.” Serentak seirama suara pelajar kelas 1 Ali.

Hairul melihat dari jauh sosok si Iyyad. Tenang sahaja dirinya. Tidak seperti pelajar-pelajar lain, berlari-lari keluar daripada kelas. Hairul cuba untuk mendekati Iyyad. Atau lebih specific, mendekati hati Iyyad.

“Assalamua’laikum Iyyad,jom kita rehat sama-sama.” Ujar Hairul dengan lemah lembut. Senyuman semanis-manisnya dilontarkan kepada Iyyad.

“Waa’laikummussalam warahmatullahiwabarakatuh” jawab Iyyad penuh.

“jom,tapi kita pegi masjid dulu nak? Kita solat dhuha dulu jom” katanya lagi. Manis juga senyuman Iyyad, semanis kurma.

Dalam hati Hairul, terdetik perasaan hormat dan kagum kepadanya.

“SubhanALLAH,hebatnya peribadimu wahai Iyyad. Ingin aku untuk mengenalimu lagi!”

.

.

Usai solat dhuha, Hairul mengambil peluang untuk beristighfar. Dilihatnya Iyyad sedang membaca al-Qur’an. Ditunggunya 5 minit untuk Iyyad menghabiskan pembacaannya. 5 minit berlalu, namun Iyyad masih membaca al-Qur’an. Ditunggunya lagi 5 minit,pun sama jua. Hairul melihat jamnya. “alamak,lagi 15 minit je tinggal untuk rehat.” Resah Hairul. Risau tidak dapat menjamah nasi lemak kegemarannya di kantin.

“erm,asif menggangu,kau taknak keluar rehat ke Iyyad?jomlah rehat,tinggal 15 minit je nih.karang lambat,tak sempat aku nak makan nasi lemak kantin.” Kata Hairul member cadangan.

“ohh laa. Kau tunggu aku ke?asif asif asif jiddan. Aku tak pergi kantin hari ni. Hari ini kan Isnin, aku puasa sunat.asif sangat sangat.” Rasa bersalah kelihatan jelas diriak wajah Iyyad.

“ohh. Aku tak tahu. Salah aku juga,kan yang tidak bertanya.ok lah Iyyad. Aku pergi kantin kejap. Assalamua’laikum.” ujar

“waa’laikummussalam. Erm Hairul,aku minta maaf sangat sangat tau.” Masih lagi jelas muka bersalahnya.

“ehh tidak ada apa-apalah! Hish kau ni. Janganlah kau risau. Bukan salah pun. Tapi salah jugak sebab kau tak ajak aku sekali berpuasa.hehe” kedua-duanya tersenyum.

Hairul berlalu dengan wajah gembira. Kerana dia terasa makin dekat dengan Iyyad. Iyelah, siapa yang tidak mahu berkawan dengan penjual minyak wangi,kan? Kagum sungguh Hairul dengan keperibadiannya. Baiknya akhlaknya tidak terzahir dengan kata-katanya yang membesarkannya. Tapi terzahirnya melalui akhlaknya, biarpun rahsia, namun itulah adilnya Allah. Amalannya bukan kerana berkepentingan di hadapan manusia, namun berkepentingan di hadapan Allah. Subhanallah.

vvvvvvvvvvvv

Wednesday, July 6, 2011

JANJI KITA : The Prolog

"Mak,andai result UPSR abang cemerlang, abang nak mohon belajar ke SMAP Kajang,boleh?" Tanya Hairul dengan nada yang bersungguh-sungguh kepada ibundanya,Wan Faridah.

"ehh kenapa pula hendak ke SMAP? Kan sekolah mak ada. Nanti senang sikit nak uruskan abang" lembut bicara emaknya seolah-olah memujuk hatinya untuk ke sekolahnya, SMKA Maahad Hamidiah.Puan Faridah bekerja di sana sebagai seorang guru mata pelajaran Pendidikan Islam dan Pendidikan Al-Qurán dan As-Sunnah.



"Maahad? Sekolah mak itu?" Hairul tertanya.

Dalam fikirannya langsung tidak terfikir untuk menyambung pembelajarannya ke Maahad Hamidiah. Kenal benar dia akan perangai pelajar-pelajar Maahad. Maklumlah, sudah bertahun dia menetap di salah sebuah kuaters guru di situ. Bermacam ragam yang didengarinya.

Wan Hairul Azzam bin Wan Mokhtar,atau lebih dikenali sebagai Hairul,merupakan pelajar di SK Dato' Abu Bakar Baginda. Bertubuh kecil,kulitnya hitam-hitam manis. Namun kecil jangan disangka kecil,dia merupakan seorang pelajar yang aktif,berpersatuan,bersukan dan juga memegang tampuk kepimpinan di sekolah. Hairul juga dilantik sebagai ketua Badan Persatuan Pengangkap,presiden Kelab Catur, dan juga sebagai Kapten kontinjen caturnya. Seringkali kumpulannya menempuh ke peringkat negeri. Sehinggakan pengadil negeri tertarik dengan cara permainannya dan mempelawa Hairul untuk satu permainan. Lihat, kecil bukan sebarangan kecil.

"hmm,yelah mak,abang ikut je la apa yang mak cakapkan" tidak melawan,tapi Hairul merasakan ibunya tahu apa yang baik buatnya.

"haa macam tu la anak mak.hehe" sambil tersenyum. Dalam hatinya,Puan Faridah bersyukur sangat kerana dikurniakan anak yang taat seperti Hairul.


vvvvvvvvvvvvvvv


Saatnya telah tiba, saat keputusan kemasukkan pelajar ke sekolah menengah.


"WAN HAIRUL AZZAM BIN WAN MOKHTAR : SMKA MAAHAD HAMIDAH BDO53"


Ohh alangkah bersyukurnya Hairul bila mendapati resultnya cuma 4A1B dalam UPSR mampu menjadi tiketnya dalam mengorak langkah ke sekolah idaman ibunya.

"Alhamdulillah, bersyukur. Kali ini berjuang pula di Maahad! " bisik hatinya dengan penuh semangat.

"abang,abang dapat mana?" Tanya ibunya,dengan penuh tanda Tanya.

"Alhamdulillah,mak. Abang dapat Maahad" jawabnya perlahan. Cuba untuk menenangkan hati ibunya.

"Alhamdulillah. Mak banyak doa tau untuk abang!" beriya sungguh kelihatan ibunya. Hairul tahu dia sudah memenuhi hasrat ibunya.


Biarpun Hairul kelihatan seakan-akan kanak-kanak,namun jauh disudut lain,pemikirannya amat matang,matang menjangkau usianya. Ini semua hasil berkat usaha tarbiyyah yang cuba diwujudkan oleh ibu bapanya di rumah. Bapanya, Encik Wan Mokhtar tidak pernah jemu mendidik enam orang anaknya. Kadang-kadang,beliau terpaksa berkasar juga,namun berkasar pada tempatnya. Beliau amat pantang seandainya anak-anaknya gagal dalam memenuhi jadual 5 waktu mereka bertemu Allah. Pantang sekali. Namun itulah yang mendidik Wan Hairul dan 5 lagi adik beradiknya, yaitu Faris Audah , Nurul Sufiyyah , Adam Haris , Ana Faqirah dan Fanni Afnan Jannati untuk lebih mentaati perintah Allah Subhanallahu taa'la. Seringkali mereka 6 beradik diajak untuk ber'jungle tracking' di gunung-gunung. Bukanlah bertujuan untuk berbangga dengan berapa buah gunung yang telah ditawan, namun Encik Wan Mokhtar merancang sesuatu yang lebih baik kepada mereka, bukan setakat hanya untuk menyihatkan badan. Malah lebih daripada itu. Beliau ingin mengajak anak-anaknya mengenal siapa sebenarnya yang Maha Pencipta. Mengenal apa erti susah payah dalam mengejar matlamat. Mengajar erti bekerjasama berkasih sayang. Biarkan hutan tanda kekuasaan Allah ini mengajar mereka.


Di Hari Pendaftaran SMKA Maahad Hamidiah, Kajang.

Tunduk.malu.sesekali anak matanya berlari-lari mencari kenalan, kenalan yang bisa dibawa bicara. Namun tidak kelihatan. Yang hanya terlihat, akhwat-akhwat anggun berpakaian solehah. Berjilbab labuh. Sesekali ternampak sosok ikhwah yang berkopiah putih. Sejuk matanya memandang.



"Subhanallah, indahnya suasana di sini" hati nuraninya berbicara.

"Inilah tempatnya,kan Ya Allah." Tersenyum sendirian. Bersyukurnya Hairul kerana dipilih dalam beribu yang memohon untuk belajar di sini. Baginya, keadaan seperti ini sudah biasa, kerana tiap-tiap hari dia akan melalui Perhimpunan Harian abang-abang dan kakak-kakak senior berpakaian indah seperti itu sewaktu dia masih bersekolah rendah. Namun hari ini perasaannya cukup berbeza. Terasa dia seperti berada dalam kebun bunga yang indah. Bi'ah yang sangat solehah. Berbeza dengan sekolahnya dulu, pakai tudung tidak ubah seperti tidak pakai tudung, nampak leher, mungkin mereka masih tidak faham, agaknya. Tapi pakai tudung labuh, akhlak tidak baik, apa gunanya, kan?

"Ni la tempat belajar abang nanti. Cantik tak?" teguran mak menyedarkan daripada lamunannya. Lamunan cintanya kepada sekolah barunya.

"hehehe.abang rasa abang dah start mula sukalah mak" jawab Hairul.

"Baguslah macam tu. Haa jom daftar, dah sampai giliran kita dah" kata ibunya sambil menunjukkan ibu jarinya ke kaunter pendaftaran.


"Assalamua'laikum, apa yang boleh kami bantu?" indah bicara si penjaga kaunter tu. Senyuman indah terukir di bibir.

"Cikgu ini rasanya" monolog Hairul.

"ehh Kak Faridah. Ingatkan siapa tadi! Oh ni lah anak kak Faridah ye?" katanya bila terlihat kelibat ibu Hairul yang baru sahaja duduk berhampiran dengannya.

"Haah, ni lah anak akak, Hairul namanya.Hairul,ini kawan mak, Cikgu Ameera namanya." kata ibunya. Memperkenalkannya.

"betullah ni cikgu" akhirnya tanda tanyanya terjawab.

Mereka bergurau senda, seperti adik-beradik. Tersenyum kecil Hairul dibuatnya.

"hmm,baiklah Hairul, Hairul ambil boring ini dan isi ye, pukul 9 pagi selepas ini, akan ada ujian Bahasa Arab untuk tentukan kedudukan kelas,ok" katanya. Senyuman tidak pernah lekang daripada bibir Cikgu Ameera. Pasti dapat mewujudkan ketenangan bagi mereka yang menatapnya.

"baiklah cikgu, terima kasih" kataku sambil berlalu pergi daripada kaunter itu.


Tepat pukul 8.50, Hairul telah berada di tempat peperiksaannya. Risaunya bukan kepalang. Mana tidaknya, sudah lama dia tinggalkan bahasa tertua di dunia itu.

"adehh,macam mana nih nak jawab.takpelah.salah aku sendiri tak revise semalam" keluh Hairul.

Dalam keresahannya, tiba-tiba dia terpandang dua orang lelaki berjalan bersama-sama.

"eh macam kenal je raut wajah tu" matanya cuba dibesarkan , sangkanya boleh focus macam binocular,tidak pun seperti kamera DSLR.

Semakin lama semakin mereka menghampiri Hairul yang sedang berdiri di hadapan kelas 1 Ali. Kelas tempatnya peperiksaan Bahasa Arab.

"ehh laaa. Aku ingatkan siapa tadi, rupanya korang!" kata Hairul, kedengaran sedikit kegembiraan terserlah. Baginya,akhirnya adalah juga kenalan yang boleh berbicara. Al-maklumlah,Hairul seorang yang pemalu, malu untuk memulakan sesebuah perbualan dengan orang yang tidak dikenalinya. Namun bila sudah kenal, peramahnya bukan main.

"Hassan, Ammar. Korang exam dekat mana?" tanya Hairul sambil melihat jam tangan Orient pemberian ayahnya. Hassan dan Ammar, masing-masing merupakan rakan sekolah lama, malahan rakan sekelas selama 5 tahun. Rapat benar mereka bertiga bersahabat. Dahulu, sewaktu mereka bersekolah rendah, masing-masing ada buku komik sendiri (buku latihan yang berharga RM0.60 yang dijadikan komik). Kadang-kadang mereka bertukar-tukar buku untuk lukiskan jalan cerita baru. Seronok dirasa Hairul bila berjumpa kembali dengan rakan baiknya.

"kitorang exam dekat kelas 1 Ali,kau dekat mana Hairul?" kata Ammar. Mukanya masih putih,putih seperti yang dia kenal dulu.

"ohhh! Samalah! Aku pun sama! Dekat kelas ini" kataku sambil memandang ke kelas itu, seumpama menunjukkan arah kepada mereka berdua.

Akhirnya peperiksaan tamat,dan keputusan keluar.

Alangkah terkejutnya Hairul bila mendapati dirinya dan Ammar berada di kelas kedua,yaitu kelas 1 Ali,namun tidak bagi Hassan. Hassan ditempatkan di kelas yang ke-4 yaitu kelas 1 Umar. Kelas Ali sahajalah kelas berorientasikan perdagangan dalam matapelajaran Kemahiran Hidup, manakala empat kelas yang lain, Hamzah , Umar , Osman dan Abu Bakar berkonsepkan pertanian. Itulah istimewanya kelas Ali pada tahun itu.

Maka bermulalah perjalanannya sebagai seorang pelajar tingkatan 1 di sekolah itu. Dia tidak tahu, berbagai pengalaman yang bakal ditimbanya di sana.

Sepanjang Orientasi Pelajar Tingkatan 1, Hairul dan rakan-rakannya menerima pengukuhan kembali akan selama ini apa yang telah mereka belajar. Seperti kaedah solat yang betul, kaedah bertayamum dan kaedah mengambil wudu'. Mungkin kelihatan terlalu remeh dan sepatutnya bukan yang itu mereka patut belajar, kerana itu seperti terlalu basic. Namun yang basic itulah yang selalu kita terlepas pandang.

Mujurlah sepanjang minggu orientasi itu, Hairul tidak tinggal di asrama. Kerana andainya dia menetap di asrama, pasti dia akan menerima 'ragging' daripada abang-abang senior seperti yang diceritakan kawan-kawannya di kelas.

"korang perasan tak malam tadi,OBH (Operasi Burung Hantu),kita kena siram dengan air longkang." Kata Hasni.

"yeke?mana kau tahu?bukan ke mata kita kena tutup" provoke Nasri. Sengaja menimbulkan tanda tanya kepada Hasni.

"betullah! Kau tak perasan ke bau air tu busuk! Abes barang amanah aku!" marah Syamsul,yang juga merupakan ketua kelas Ali. Barang amanah mereka sepanjang minggu orientasi tu adalah biskut coklat Merrie. Setiap masa perlu ada bersama, sudahlah biskut tu rapuh. Masakan tidak rosak. Memang menguji sikap ketanggungjawaban mereka yang masih lagi berusia setahun jagung itu.

Dalam minggu itu, cerita itu sahaja yang berkumandang di kelas. Macam tiada channel lain. Baik puteri ataupun putera, sama sahaja bahan bualannya. Namun bagi Hairul, apa yang perlu dia kesahkan. Bukan dia yang kena. Jadi mengapa perlu dia terlibat sekali dengan "program" umpat-umpatan.

"ahh, ridiculous. Malas aku nak join. Baik aku tidur je" monolog Hairul berseorangan sambil melipatkan tangannya di atas meja,lalu dijatuhkan kepalanya di atas tangan. Terlelap sebentar.


vvvvvvvvvvvvvv


Sudah tiga bulan lamanya berlangsungnya persekolahan, namun Hairul terasa seperti kekosongan. Kosong. Seperti kekurangan. Tiada teman. Ya! Tiada teman! Berbeza sewaktu di sekolah rendah dahulu, Ammar dan Hassan sentiasa menjadi penemannya. Hairul antara rakan yang paling disayangi di sekolah dahulu. Pernah dahulu dia sampai ke sekolah, kawannya datang dan membukakan pintu dan lagi seorangnya tolong angkatkan beg. Huh? Bukannya Hairul ni anak orang kaya pun untuk dibuat sebegitu. Pernah jua Hairul diberikan GameBoy Advance sebagai hadiah. Hairul tidak pernah minta semua tu, tapi.. ye kan.. tapi kenapa ye? Soalan itu masih lagi tak terjawab. It will kept remains as a mysteries. Wallahua'lam. Siapa tahu,kan?

Rindu. Rindunya dia pada teman-teman.



Dalam kerinduan itu, tiba-tiba matanya terpandang tepat kepada seorang lelaki, putih kulitnya , agak berjerawat sedikit, bibirnya terjuir, namun bukan itu yang dinilai, tapi sikapnya! Ohh baiknya budi pekertinya, senantiasa menyediakan tangan kepada yang memerlukan. Kepada cikgu-cikgu. Buku-buku latihan pelajar pasti akan menjadi rebutannya untuk berbakti dengan menolong mengangkatnya ke bilik guru.

"siapa ya dia?adeh apa aku nih. Budak kelas sendiri pun tidak kenal!" dalam diam Hairul tertanya-tanya. Siapakah gerangannya yang telah menarik hatinya. Indah akhlaknya.


vvvvvvvvvvvvvvv













Tuesday, July 5, 2011

janji kita

Janji Kita

Album :
Munsyid : Mirwana
http://liriknasyid.com


Inilah janji kita oo...
Bersama zahirkan mimpi jadi nyata

Izzat:
Hari anugerah indah
Ceria tersulam mesra
Istimewa bermakna...
Irama kejayaan
Kini kita nyanyikan
bersama kesyukuran

C/O:
bila kejayaan sudah digenggaman...
Tunaikan azammu zahirkan impian...
Warnailah ikrarmu yang kau lafazkan
Kotakan cita perjuangan

Faizal:
Detik silam menduga
Mencorak suka duka...
Menguji semangat jiwa
Cita-cita terbina
Mengukuhkan setia
Tabah menjejak bahgia...

C/O:

Bridge: Inilah masanya...buktikan segala....

Inilah janji kita oo... }
Bersama zahirkan mimpi jadi nyata }2X

C/O:
Inilah janji kita oo...
Bersama zahirkan mimpi jadi nyata

Menangislah di bahuku

Kau datang padaku seperti biasa
Kusambut bahagia dengan tangan terbuka
Kau balas dengan senyum seadanya
Kutahu ada sesuatu yang berbeza

Kau hanya diam seribu bahasa
Hanya matamu yang cuba berbicara
Bahwa saat ini hatimu terluka
Kau tahu ku ada di sini untukmu

Mencuba tak berkedip menahan tegar di hujung mata
Hingga kau pun tak kuasa, berderailah air mata
Dalam pelukku kau curahkan semua

Menangislah …
Kadang manusia terlalu sombong tuk menangis
Lalu untuk apa air mata telah dicipta
Bukan hanya bahagia yang ada di dunia
Menangislah …
Di bahuku kau berikanku kepercayaan
Bahwa laramu adalah haru biruku
Kerna aku adalah sahabatmu
Menangislah … (dibahuku ku disini untukmu)
Menangislah … (dibahuku kerna ku sahabatmu)

kencang sikit!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...